“Kupatan”, Tradisi dan Kearifan Lokal di Bangilan

Persiapan lebaran ke tupat di Musholla Al Hidayah Pulut, Bangilan

“Sumonggo ibuk-ibuk lan bapak-bapak makempal teng musholla amargi sekedap malih, kupatan badhe dimulai”. (Mari ibu-ibu dan bapak-bapak untuk segera berkumpul di musholla karena sebentar lagi acara kupatan akan segera dimulai). Sayup suara yang semakna dengan kata-kata itu saling bersahutan terdengar, yang sumbernya berasal dari seantero musholla yang ada dihampir seluruh pelosok Bangilan.

Wargapun berbondong-bondong menuju ke musholla, masjid atau tempat umum lainnya untuk berkumpul dengan membawa “ketupat”dan “lepet”. Tak hanya dua makanan khas tersebut, dibeberapa daerah para penduduk juga membawa sayur opor, sambel pecel dan sambel cos kelapa. Tradisi kupatan merupakan tradisi khas masyarakat Indonesia khususnya masayarakat jawa.

Selain Kupat, lepet lontongpun juga ada..

Sudah menjadi tradisi orang islam Jawa,setelah tujuh hari bulan syawal menyelenggarakan “bodo kupat” atau hari Raya ketupat. Tradisi ini menjadi keistimewaan dan ciri khas masyarakat islam Jawa, tidak pernah di jumpai dibelahan dunia mana pun tradisi semacam ini. Kabarnya “bodo kupat” adalah tradisi hasil ciptaan leluhur islam Jawa.

Tradisi “Kupatan” yang diselenggarakan tepat pada hari ke-7 dibulan Syawwal ini, seolah menjadi sebuah tradisi “wajib” bagi masayarakat Bangilan. Tradisi ini, dimaknai sebagai ungkapan saling memberi maaf terhadap sesama. “Kupatan”, biasanya dilakukan di pagi hari setelah subuh atau sekitar pukul 5.15 WIB.

Setelah tokoh masyarakat setempat sedikit memberi tausiah atau ceramah kepada warga yang hadir, kemudian dilanjutkan dengan doa dan diakhiri dengan makan bersama. Hal inilah, yang menjadi suatu moment tersendiri yang dapat dijadikan sebagai jembatan penghubung tali silaturrahim antar warga.

para warga berkumpul di musholla menunggu acar Kupatan dimulai..

Dalam sejarahnya, tradisi kupatan pertama kali diperkenalkan oleh Sunan Kalijaga. Ketupat sendiri terbuat dari beras yang dimasukkan kedalam janur yang telah dianyam membentuk ketupat, lalu dimasak hingga matang. Dalam filosofi jawa, ketupat memiliki makna khusus. Ketupat atau kupat merupakan singkatan dari kata “Ngaku lepat” yang dalam bahasa Indonesia berarti mengakui kesalahan. Dalam falsafah jawa, mengakui kesalahan merupakan salah satu perbuatan positif yang dapat melahirkan perbuatan positif lainnya.

Selain itu, dalam makna kata lainnya, ketupat juga diartikan sebagai laku papat… Lhoh,, apa maksud? Laku papat merupakan jabaran dari kata lebaran, luberan leburan dan laburan. Eits,, jangan bingung dulu. Empat kata tersebut memiliki makna yang berbeda dan menggambarkan suatu ciri khas adiluhung masayarakat jawa. Lebaran memiliki arti “telah usai”, yang artinya memberi sebuah pertanda bahwa waktu puasa telah berakhir. Bukan hanya puasa Ramadhan yang dimaksud, akan tetapi juga puasa sunnah 6 hari setelah hari raya idul fitri.

Tradisi ini, juga disebut sebagai “Bodo kupat” atau “Lebaran ketupat”, dan menandakan sebuah kemenangan bagi orang-orang yang telah berhasil menjalankan ibadah puasa dibulan suci Ramadhan dan puasa pada 6 hari setelah hari raya. Maksud laku papat yang selanjutnya yaitu, Luberan. Luberan berarti meluber atau melimpah. Apa lagi tuh?? Hehe.. Artinya adalah dengan melimpahnya harta, kita diajak untuk bersedekah sebagai salah satu cara untuk membantu kaum fakir dan miskin. Yang ketiga yaitu, leburan. Leburanberarti saling melebur kesalahan satu sama lain dan yang terakhir adalah laburan. Laburan berasal dari labur yang berarti menabur. Kata ini, disamakan artinya dengan kapur yang dapat digunakan sebagai bahan penjernih air. Maknanya adalah agar manusia selalu menjaga kemurnian dan kesucian lahir dan batinnya.

Tokoh Agama membacakan Doa setelah memberikan sedikit tausiyah

Selain ketupat, ada pula “lepet” yang selalu ada mendampingi ketupat sebagai dishert atau makanan penutup. Lepet ini terbuat dari beras ketan yang dicampur dengan kelapa adapula disebagian daerah dicampur dengan kacang merah kemudian dibungkus dengan janur. Mengapa dengan janur?. Menurut filosofinya, janur berasal dari bahasa arab “ja a nur” yang artinya telah datang sebuah cahaya. Diharapkan cahaya kebenaran akan selalu datang mengiringi tingkah laku manusia. Berbicara tentang lepet, maka ketika kita memakannya yang ada adalah rasa gurih yang membuat siapapun yang memakannya menjadi ketagihan. Lepet sendiri berarti silep kang rapet. Maksudnya, mengubur dalam-dalam sifat tercela dan memendam perbuatan buruk orang lain yang telah meminta maaf.

Wah,, indah sekali bukan? Ternyata ada segudang khazanah dan hikmah yang dapat kita ambil dan kita jadikan sebagai landasan kepribadian yang berasal dari filosofi jawa. Kini, kita juga tahu maknanya bukan hanya sekedar merasakan nikmatnya melahap ketupat dan lepet ya…

Selamat Lebaran Ketupat 1441 H… Berbagai dan bersinergi dalam sebuah ketaqwaan….

admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Asyiknya Refresing dan Mancing di Waduk Punggur, Banjarworo, Bangilan

Sen Jun 15 , 2020
Waduk Punggur yang berlokasi di Dusun Punggur Desa Banjarworo, Tuban, Jawa Timur ini, dikelilingi hutan dan perbukitan. Waduk yang dibangun pada tahun 1980-an ini terasa sejuk dan menenangkan. Selain dimanfaatkan sebagai Pengairan Sawah sekitar, waduk ini juga dijadikan tempat menyalurkan hobi memancing. Dan saat ini sudah dikelola dengan baik oleh […]